Monday, August 17, 2015

Alhamdulillah, harini genap 15 hari hero kecil kami hidup di dunia ni. Selama 15 hari ini juga kami suami isteri telah melalui satu pengalaman yang sangat berharga yang tak pernah kami lalui sebelum ni.. Berjaga lewat malam, mandikan bayi, cuci najis bayi dan macam2 lagi.. Kalau nak difikirkan susah memang sangat susah. Tapi kami rela, kami gembira dan bahagia dengan apa yang kami lalui ni..

Hari Pertama
Hari Ke-15

Ibarat suatu kepuasan bilamana kami dapat berikan yang terbaik untuk anak kami biarkan kami sendiri berada dalam kepayahan, kesempitan dan kesusahan. Dengan pengalaman baru ini membuatkan kami sedar akan kesusahan ibubapa untuk membesarkan kami semasa kecil. Rasa bersyukur dan terharu sangat..

Walaupun sudah berusia 15 hari tapi masih belum ada nama rasmi yang didaftarkan di JPN. Bukannya taknak daftar, tapi atas sebab sedikit masalah jadi tertangguh seketika. Walau bagaimanapun, kami memanggilnya dengan nama "Ahmad".

Memang kami berniat untuk meletakkan nama Ahmad tu, tapi dengan tambahan "Sheikh" di pangkal namanya menjadi Sheikh Ahmad Bin Muhammad Hidayatullah. Aku ada alasan tersendiri kenapa nak letak nama keturunan Sheikh pada nama anak kami. Ini kerana untuk menghidupkan kembali salasilah keturunan kami yang sudah terputus sejauh 2 generasi (Aku dan ayah aku).

Bermula daripada arwah datuk aku dan ke atas semuanya ada nama keturunan "Sheikh". Tapi arwah datuk aku tak letakkan gelaran "Sheikh" tu dekat anak2 dia hanya sebab rasa malu die tak pandai berbahasa Arab. Itu adalah mentaliti orang dulu2. Padahal amat penting untuk kita jaga nasab dan keturunan dengan mengekalkan gelaran tersebut lebih2 lagi bilamana keturunan tersebut bersabit hingga ke Rasullullah SAW. Ini kerana seluruh keturunan Baginda SAW baik Syed, Syarifah, Al, mahupun Sheikh, kami tak layak untuk menerima wang zakat. Ini adalah berkenaan dengan hukum agama. Jadi jika gelaran tersebut dibuang dan anak cucu tidak sedar akan hal ini maka dikhuatiri mereka menerima wang zakat secara tidak sengaja.

Atas kesedaran inilah aku bersungguh ingin mendaftarkan nama anak kami dengan gelaran Sheikh, dengan harapan salasilah itu dihidupkan semula..

Oleh sebab gelaran itu terputus sejak dari ayah aku, jadi pihak JPN tidak dapat memproses permohonan tersebut dan meminta aku supaya mengemukakan surat rayuan bagi penggunaan gerlaran keturunan dan mengemukan bukti yang mengesahkan kami adalah keturunan Sheikh. Alhamdulillah aku telah serahkan bukti-bukti seperti yang diminta. Jadi sekrang ni hanya tunggu kelulusan daripada pihak JPN sahaja. Mudah2an diluluskan..huhu..


Wednesday, August 5, 2015

:::Anugerah yang Terindah:::

Alhamdulillah, pada 4 Ogos 2015, tepat jam 4.45 pagi isteri aku telah selamat melahirkan zuriat pertama kami secara normal. 

Bayi lelaki dengan berat 2.8kg, cukup sifat, sihat tubuh badan dan elok paras rupanya cukup membuatkan aku gembira dan syukur tak terhingga atas nikmat dan rezeki yang dikurniakan kepada kami. Semoga dengan lahirnya anak ini dapat menguatkan lagi kasih sayang dan cinta antara kami sekeluarga..ameen..


Tuesday, July 14, 2015

:::Raya Orang Dewasa:::

InsyaAllah tahun 2015 ni aku berpeluang raya kat Melaka, kampung mak bapak aku. Dan aku pun memang membesar kat sana. Tak sabar pulak.. Maklumla tahun lepas tak dapat sebab baru kawen so bagi peluang zaujah beraya belah dia. Mujur dapat zaujah yang boleh bawak berbincang, so senang sikit nak buat giliran tu. Tak pening kepala..hehe..

Sekarang dah kawen, dah bekerjaya, dah bergaji, dah berkereta.. InsyaAllah bakal menyusul anak pulak.. Excited jugak sebenarnya. Tapi kena buat-buat cool. Yela, laki la katakan.. nanti aku nak jadi bapak pulak.. :D

So bila sebut pasal raya orang dewasa ni, secara jelasnya memang berbezala dengan raya kanak-kanak kan. Bila mana setiap manusia tu mencapai suatu tahap dalam kehidupan dia akan melalui fasa-fasa yang berbeza dan salah satu daripadanya ialah yang dipanggil sebagai dunia orang dewasa.

Sejak kecik lagi aku nak sangat jadi orang dewasa. Bagi aku orang dewasa ni sangat cool. Bergaya, canti menarik tertarik kau memang debom. Eh?

Tula, memang masa dulu tak sabar nak sampai umur orang dewasa. Tapi hakikatnya hanyalah indah khabar dari rupa. Masa kecik time2 raya aku tengok orang dewasa ni balik beraya semua bergaya dengan kereta. Kini aku pun ada kereta. Rupa2nya di sebalik sebuah kereta tu ada beban ansuran bulanan yang harus ditanggung..waaaa..... T_T

Beraya sebagai orang dewasa ni macam2 nak kena pikiaq. Dalam Islam pada 1 Syawal tu kita disunatkan menghulurkan sedekah. Tapi dicampur dengan budaya bagi duit raya ni, so kita pun dah terikut-ikut. Nak taknak terpaksa buat peruntukan khas untuk duit raya. Alaa setahun sekali. Disamping budaya tu kita niatkan sedekah, tapi kena ikhlasla kan.... T_T 
InsyaAllah beroleh keberkatan dan pahala nanti...

Tapi sebelum tu kita dok sibuk tengok orang buat persiapan raya. Beli itu beli ini. Gaji tak la banyak mana. Tension jugak aku tengok. Takpe, belanja mana yang patut je. Tahun ni beraya pakai jubah akad nikah masa kawen tahun lepas..haha..

Secara umumnya, segala persiapan memnag wajib buat sendiri. Baik dari segi pengurusan kewangan, pengurusan masa pun kena amek kira. Kalau dulu boleh lagilah nak berharap ihsan mak bapak. Tapi sekarang tak dah.... Alhamdulillah, adala sikit rezeki Allah bagi, so dapat bagi sikit-sikit kat mak bapak dan adik beradik, bolehla merasa sorang sikit..

So raya nanti aku nak kerek dengan budak2 supaya dorang pulak kagum dan teruja nak jadi dewasa..hahaha..


Salam Eidul Fitri 1436H. Maaf Zahir & Batin.. :)

Friday, July 10, 2015

:::Memenangi Perlumbaan Masa:::

Pepatah Arab ada menyebut bahawa "masa" itu ibarat pedang. Jika kita tidak memotongnya maka ia akan memotong kita.
Dalam al-Quran juga ada satu surah mengenai masa yang mana dalam surah al-'Asr, Allah telah bersumpah "demi masa" yang menggambarkan betapa pentingnya makhluk bernama "masa' tu terhadap manusia. "Masa" memang memberi pengaruh yang amat kuat dalam kehidupan manusia terumat mereka yang mahu membuktikan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah.

Masa sering dikaitkan dengan disiplin. Orang yang menepati masa biasanya dikategorikan sebagai seorang yang kuat disiplin dirinya. Malah, ramai yang tak sanggup menyertai bidang ketenteraan kerana menganggap tahap disiplin yang diterapkan dalam tentera terutama soal masa adalah begitu tinggi sehingga merasakan dirinya tidak mampu ikut.

Sebenarnya hal disiplin terutama pengurusan masa ni takde kaitan pun samada korang tentera ataupun orang awam. Selagi mana korang bergelar Muslim memang wajib ada sifat untuk menepati masa dan berdisiplin dalam setiap pekerjaan yang dilakukan..

Kalau kita tengok orang2 yang berjaya semuanya adalah mereka yang sangat hormat dengan masa. Hormat dengan masa maksudnya tidak membazir masa dengan perkara tidak berfaedah dan sangat menepati masa. Orang yang hormat dengan masa bererti dia menghormati hak orang lain. dan biasanya orang ini akan disegani oleh orang sekeliling.

Sebagai seorang ketua, lebih-lebih lagi bergelar muslim yang mukmin, cubalah berusaha untuk memenangi dalam "perlumbaan masa". Memenangi perlumbaan masa bukan bermaksud kita berlumba sesama kita. tetapi berlumba dengan masa itu sendiri melalui pengurusan masa yang baik

Sebagai contoh, jadilah orang yang terawal hadir sekiranya membuat temujanji, dan dalam masa yang sama mampu memperuntukkan masa untuk orang lain supaya mereka gembira ketika berurusan dengan kita. Memenuhi masa dengan perkara-perkara berfaedah sambil membuat perancangan aktiviti untuk masa seterusnya. Lihatlah betapa besarnya pengaruh masa dalam kehidupan kita sehingga dengan masa itu sendiri menjadikan kita mampu untuk menguruskan hal-hal di masa hadapan. Oleh itu, hanya dengan semua ini kita telah mampu memenangi perlumbaan masa.

Wallahua'lam~





Tuesday, July 7, 2015

:::Dedikasi Buat Anak Ku yang Bakal Melihat Dunia:::

My son, life is very challenging, so does being a guy.

Although I am counting the days to see you, deep in my heart, I am worrying on how my beloved son will live in this world. Yet, I am also proud that you will reflect me as "Hidayat Junior" ^^"

I hope that you will be as strong as your dad, full of motivation, handsome, inspiring others and most importantly, is to become a true Muslim & Muslih Caliph.


Monday, February 23, 2015

:::Aku Harapan Keluarga:::

Sebagai seorang anak sudah pasti aku bercita-cita ingin membahagiakan kedua ibu bapa, berbakti dan membantu mereka selari dengan kemampuan yang Allah kurniakan kepada ku selagi mana mereka masih dipinjamkan nyawa untuk hidup sebagai hamba di muka bumi ini, insyaAllah..

Tak sanggup rasanya hati ini melihat kesusahan yang mereka alami sedangkan aku selesa di sini. Tiga tahun yang lalu, ketika aku bergelar pelajar sepenuhnya berada di bawah tanggungan mereka, tidak mempunyai wang ringgit, hanya bergantung kepada ihsan kedua ibubapa ku untuk meneruskan hidup sebagai perantau di bumi orang, menuntut ilmu untuk menggenggang segulung ijazah dengan harapan dapat mengubah nasib keluarga suatu hari nanti..

Kini "suatu hari" itu telah sampai masanya. masa yang dahulunya sekadar harapan. Harapan diri, lebih-lebih lagi harapan keluarga. 

Ketika aku menawarkan diri untuk membantu meringankan beban si ayah, lantas ayah ku menolaknya dengan alasan kerana aku baru sahaja bekerja dan masih belum stabil. Padahal ketika ini ayah ku sedang bergelut dengan kesusahan hidup, hutang keliling pinggang kerana terpaksa meminjam sewaktu kami adik-beradik sedang menuntut di IPT. Jika bukan kerana pertimbangan, sudah tentu si ayah sudah lama meminta-minta daripada aku supaya membantunya, bahkan juga tidak menjadi kesalahan jika ayah ku berbuat demikian.

Satu persatu kenangan menjelma diingatan ku. Ketika masih belajar dahulu, ketika duit poket aku sudah hampir kering, aku cepat-cepat telefon ibubapa aku untuk meminta duit untuk membeli makanan. Tanpa banyak soal ayah ku berusaha mendapatkan sejumlah wang yang difikirkannya cukup untuk aku belanja membeli makanan. Tiada cara lain melainkan dengan meminjam daripada orang lain. 

Ayah ku terpaksa menebalkan muka meminta belas daripada kenalan yang ada. Terpaksa mengikat perut dengan membataskan perbelanjaan dapur dirumah demi menunaikan kehendak anak-anak mereka.

Allah.. Bersalah rasanya.. Allah itu Maha Agong, Maha Pemberi, dan Maha Adil. Jika kita ikhlas berjalan di muka bumi ini kerana redhaNya, insyaAllah Dia permudahkan. Walaupun aku baru bekerja, dengan pendapatan yang ada ini akan aku cuba membahagiakan kedua ibubapa ku, cuba membantu mereka seadanya..

Jika dengan menghulurkan wang ringgit kepada ibubapa ku menyebabkan aku terpaksa berlapar, itu lebih aku sanggup daripada membiarkan kedua ibubapa ku mengalirkan air mata kerana memikirkan masalah hidup yang tiada noktah.


Wallahua'lam~

:::Tanda kasih Sayang Allah:::



Wednesday, July 16, 2014

:::Berdua Lebih Baik:::

Alhamdulillah, syukur ke hadrat Ilahi sebab masih diberi nyawa untuk terus beribadat dan menjadi hambaNya. Semua ini merupakan "Tanda Kasih Sayang Allah.." Alhamdulillah.. =)

Terdapat perbezaan di antara entry sebelum ini dengan entry kali ini. Beza yang agak besar iaitu jika dahulunya saya menulis sebagai seorang yang bujang yang sentiasa menunggu tulang rusuk kiri supaya dijadikan teman hidup hingga ke syurga, tapi kali ini saya sudah pun menjumpainya dan baru sebulan lebih bergelar sebagai seorang suami.. Alhamdulillah~ 

Selama sebulan lebih mendirikan rumah tangga banyak perkara yang saya dan si dia harus pelajari terutama untuk mengenali satu sama lain seterusnya mewujudkan persefahaman. Orang asing yang tidak pernah wujud dalam hidup kita akhirnya tinggal sebumbung, tidur sebantal, makan sepinggan dan banyak lagi yang dikongsi bersama. Ya, memang suatu yang tidak pernah dibayangkan! Subhanallah.. Hebat sungguh percaturan Allah.. Indahnya hubungan yang dibina dengan tali pernikahan atas landasan syariat, demi mendapat redha dan rahmat Allah. 

Berkahwinlah wahai saudara-saudara ku.. Engkau akan beroleh keberkatan daripadanya. Ramai yang gusar memikirkan kos hidup yang tinggi malah gaji pula rendah. Lantaran itu mereka takut hendak berkahwin terus menangguh lalu membatalkan niat murni itu. 

Saya sarankan supaya kamu berkahwin. Jangan dikhuatiri itu semua. Niat yang baik Allah akan permudahkan. Rezeki orang berkahwin ini insyaAllah luas. Allah akan datangkan dengan pelbagai bentuk rezeki. Bukan sahaja dalam wang ringgit, tapi boleh jadi dalam bentuk ketenangan hati, kelapangan masa, keberkatan hidup, panjang umur, sahabat-sahabat yang baik dan sebagainya. Semua ini adalah jenis-jenis rezeki yang kita sering lupakan dan tidak hargai.

InsyaAllah dengan perkahwinan kita akan berasa cukup. Rezeki yang dahulunya hanya cukup-cukup untuk kita seorang, dengan berkat perkahwinan itu ia dapat dikongsi pula bersama isteri dan ia masih juga cukup. Jangan tunggu dan khuatir lagi. Masa depan, perkara ghaib dan segala bentuk rencana adalah urusan Allah. Kita sebagai manusia yang bergelar hamba hanya perlu berusaha, meminta dan berharap kepadaNya. InsyaAllah Dia bantu..

Jika hidup seorang diri kamu berasa sungguh sempit, maka carilah seorang isteri sebagai teman kerana "berdua itu lebih baik.." insyaAllah.
Sekali lagi semua ini merupakan "Tanda Kasih Sayang Allah.." =)


Tuesday, April 15, 2014

:::Menghidupkan Islam:::

Beruntunglah kita sebagai hamba Allah, makhluk di kalangan manusia yang terpilih dalam agama Islam. Sebuah agama yang diredhai yang mencakupi urusan duniawi dan ukhrawi, ibadat dan adat, kaedah untuk hidup di dunia fana supaya selamat di alam baqa.. Termasuklah dalam urusan politik, ekonomi, sosial, muamalat dan sebagainya. Begitulah syumul, universal dan murunah-nya agama Islam.

Nabi SAW ketika menulis surat kepada Herculas ada menyebut, aslim taslam yang bermaksud "masuklah kamu ke dalam agama Islam, nescaya kamu akan selamat".

Ayat atau seruan ini boleh diertikan dalam pelbagai dimensi. Mungkin nasihat, amaran, kata-kata motivasi ataupun suatu ungkapan janji. Namum apa pun, yang pasti ianya suatu jaminan kebaikan yang terdapat dalam agama wahyu ini, iaitu agama Islam.

Bagaimanakah mungkin kita terselamat? Seperti yang disebut pada awal muqaddimah tentang kesyumulan Islam, ia termasuklah mengenai cara-cara menguruskan kehidupan melalui suatu peraturan yang dinamakan "maqasid as-syar'iah".

Terdapat tiga pembahagian maqasid as-syar'iah yang mana bahagian pertamanya adalah yang terpenting yang dinamakan sebagai "al-dharuriyat".

Al-dharuriyat ini dikatakan begitu penting dalam peraturan menguruskan kehidupan adalah kerana sifatnya yang mana jika ditinggalkan atau dibiarkan akan membawa kerosakan, kemusnahan, kecelakaan dan ketidakseimbangan dalam sistem sosial, sekaligus bertentangan dengan norma hidup manusia.

Terdapat lima prinsip yang terkandung dalam al-dharuriyat ini yang wajib dilaksanakan iaitu:
1. Memelihara agama
2. Memelihara akal fikiran
3. Memelihara nyawa
4. Memelihara maruah
5. Memelihara harta

Terdapat signifikan terhadap setiap susunan prinsip ini. Oleh itu dalam menguruskan kehidupan, seorang muslim itu perlu bijak mengatur perkara yang paling utama dan mempertahankan prinsip al-dharuriyat bersesuaian dengan waqi' pada ketika itu.

Seperti contoh permasalahan bersalaman antara lelaki dan wanita yang bukan mahram seperti pemimpin dan rakyat dan sebagainya. 

Dalam hal ini ia merupakan tanggungjawab dan peranan kedua-dua belah pihak samada lelaki ataupun wanita, pemimpin mahupun rakyat. Kedua-duanya perlu mengelak dan menjauhkan daripada melakukan perkara tersebut demi memelihara agama dan maruah.

Lebih-lebih lagi sebagai seorang pemimpin maka beliaulah yang harus menjadi pembimbing supaya perkara seperti itu dapat dielakkan.

Bilakah kita dibenarkan untuk melanggar prinsip ini? Tiada alasan untuk kita sebagai seorang muslim untuk mengetepikan larangan dan suruhan Allah. 

Ianya mungkin akan terjadi hanya sekiranya dalam situasi yang meletakkan nyawa individu terbabit dalam keadaan Terancam. Maka dalam konteks ini dikatakan harus demi menyelamatkan nyawa dan untuk meneruskan kelangsungan dakwah Islamiah.

Sebagai pedoman, marilah kita bersama-sama tingkatkan keimanan, teguhkan pendirian dan hidup sebagai seorang mukmin yang professional dengan mempertahankan maqasid as-syar'iah yang pertama ini demi kelangsungan hidup yang harmoni, diredhai dan dirahmati.

Janganlah kita mula memperjudikan prinsip ini dengan mula mengikut sesuatu yang bertentangan kerana jika sekali kita lakukannya sampai bila-bila pun mereka yang berkenaan akan menjadikan ia alasan supaya kita mengulanginya semula.

Ia berkenaan dengan pendirian, maruah dan jati diri. Pertahankan agama, insyaAllah kita dihormati dan disegani.

Wallahua'lam~ :)









Tuesday, April 8, 2014

:::Become a Good Muslim:::

Normally people used to think to give protection to their self physically by eating good nutrition and and expensive food and to defend themselves from the evil or bad thing by learning the martial arts. It is good because we can protect ourselves from dangerous and to defend us from any thing that unexpected. But how to defend and to protect our soul from the evil or bad things? This is our responsibility to think and to take action of the ways to protect our soul in order for it to be saved and preserved every time.

Therefore, in my opinion, if people ask me how to protect my soul from evil, I certainly respond by performing prayer. It is because the prayer is the pillar of religion. Without prayer we will be easily influenced by bad elements and will not have strong stand in our belief.  If we do not have strong belief how come we can perform our daily ‘amal or ibadah. It is then relates to our muamalah because if our ibadah is poor it will lead to poor muamalah also. The analogy is just simply like a house that does not have a pillar, it certainly will fall down. A building cannot be built without a pillar and it is similarly with our belief. Therefore prayer is very important to guide ourselves and to protect our soul from the evil. But it must have certain conditions in order for us to get good implication from the prayer.

Secondly, in order for me to protect my soul is by thinking of allah. There are many ways to think about Allah such as through zikir and reciting the Quran simultaneously understand its meaning. By reciting the Quran without understand the meaning is useless. Thus it becomes our responsibility to learn the arabic in order for us to understand what has been saying in the Quran.

Thirdly, it is probably quite advance because as a muslim we cannot forget that we have to do dakwah. Therefore by doing dakwah we can also protect our soul from the evil. It is because naturally men are good and free from sins. Men are always have the tendency to the good things. By doing dakwah, we will feel shame to do bad things because we want people to see us as a good person. There is one quotation that is “aslih nafsak, wad’u ghairak”, that means we improve ourselves and ask people to do the same. Besides, in surah as-saf verse three also Allah has warned us to do what we have said and not the other way around. For example if we say slander is haram, then we have to avoid it and leave it as far as we can.

As a conclusion, by doing all things that I have mentioned above, insyaAllah we can protect ourselves as well as our soul from the evil. As a muslim, we cannot just take it for granted about our soul. If we really want to protect our physical body, we are required to protect our soul also. Feed our body with good nutrition and feed our soul with good ‘amal, only then we can be a true muslim. Wallahu’alam.


*Copy & paste from my article for Islamic Ethics's Class (2011)


:::Bahagia mu Derita ku:::

Pepatah menyebut "berakit-rakit ke hulu berenang-renang ketepian, bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian". Hidup ni merupakan cabaran. Cabaran yang tidak bermusim.

Semuanya berkaitan dengan "survival of the fittest". Siapa yang terkuat akan menang. Tidak kira bagaimana cara memperoleh kemenangan tersebut, tujuannya adalah hanya untuk memenangi pertandingan ini.

Namun sebagai umat Islam, untuk survive dalam kehidupan ini perlulah berlandaskan ajaran Islam yang sebenar. Tidak boleh melakukan penipuan, tidak boleh menindas dan juga memanipulasi orang lain demi kepentingan diri. Jadi apakah pilihan yang kita ada sebagai umat Islam untuk memenangi kehidupan yang penuh cabaran ini?

Kata kuncinya adalah "sabar". Sabar merupakan kekuatan umat Islam yang tidak dimiliki oleh orang lain. Sabar juga membezakan tahap keimanan seseorang Muslim dengan yang lain. Namun bersabar tanpa melakukan sebarang usaha adalah sia-sia. Kita perlu terus bergerak untuk memperbaiki kelemahan diri dan untuk meletakkan diri dalam persaingan manusia yang lain.

Doa juga adalah senjata umat Islam. Berdoa bererti meminta daripada Allah untuk segala bentuk bantuan dan pertolongan. Bersabar berserta doa adalah kombinasi yang penting yang menjadikan seorang Muslim itu bermotivasi tinggi dan positif.

Percayalah kalamullah yang menyebut "sangkaan Allah terletak kepada sangkaan hambaNya." Jika baik sangkaan kita kepadaNya maka baiklah. Jika buruk sangkaan hamba kepadaNya maka buruklah hasilnya. Jadi berfikiran positif adalah penting.

Fikirkanlah tentang perkara2 baik sahaja yang berlaku dalam kehidupan kita sambil berharap ianya menjadi realiti. InsyaAllah Allah akan merealisasikan apa yang difikirkan hambaNya.. Jadi untuk mengecapi kebahagiaan perlulah merasai dahulu kepahitan dalam kehidupan. Sabar+usaha+doa+tawakal= insyaAllah kejayaan menanti.. =)


Saturday, November 23, 2013

:::Muhasabah Cinta:::

Pada suatu ketika dahulu "Y" (bukan nama sebenar) pernah mempunyai hubungan cinta dengan "N" (bukan nama sebenar). Seperti remaja2 lain yang baru ingin mengenal dunia, kurang tarbiahnya maka mudahlah mereka jatuh ke alam yang dinamakan cinta. 

Y adalah seorang lelaki yang baik, berlatar belakangkan keluarga yang kuat pegangan agamanya. Tapi iman itu tidak boleh diwarisi lebih2 lagi tiada kefahaman yang jelas mengapa seseorang itu tidak boleh bercinta sebelum berkahwin. Yang dia tahu orang2 tua pasti akan marah jika bercinta ketika belajar, tanpa tahu hukumnya yang jelas dalam agama. Maka dengan jiwa remaja yang sentiasa ingin mencuba, ingin diberi perhatian, disayangi maka Y mengambil keputusan melafazkan cinta dan perasaannya kepada N ketika mereka sama-sama menuntut di sebuah institusi.

N pula adalah seorang gadis biasa, latar belakang keluarga juga biasa. Di awal perkenalan dengan Y, dia agak sukar dan kekok untuk membiasakan diri dengan cara kehidupan Y. Pada waktu itu Y mempunyai prinsip yang agak kurang jelas. Keliru antara sifat cemburu dan tuntutan agama, maka dengan itu Y meminta N supaya mengenakan pakaian yang longgar dan bertudung labuh. 

Dia tahu wanita wajib menutup aurat dengan mengenakan pakaian sebegitu. Tapi dalam masa yang sama berasa cemburu terhadap mata-mata liar yang memerhatikan buah hatinya itu. Mungkin itulah alasannya dia menyuruh N berubah terutama dari segi pemakaian.

Pada mulanya N agak keberatan, namun lama-kelamaan alhamdulillah dia berubah ke arah yang positif. N mula memakai tudung labuh, mengenakan stokin kaki dan sarung tangan. Yang pastinya N berubah bukanlah kerana desakan daripada Y, tetapi atas kemahuan dirinya sendiri. 

Dua tahun mereka bercinta hingga tiada seorang pun kenalan rapat yang tidak mengetahui hubungan mereka. Hinggalah pada suatu hari Y menyertai suatu program dan berkenalan dengan seorang gadis yang merupakan ahli kumpulannya. Mungkin silap Y sendiri kerana terlalu mudah jatuh hati. Seminggu berkenalan maka hubungan mereka semakin rapat dan perkara itu disedari rakan2 nya yang lain. 

Rakan2 Y cuba menasihatinya supaya tidak mengecewakan N dan melupakan gadis tersebut. Lebih2 lagi mereka mendapat tahu bahawa gadis tersebut bukanlah gadis yang baik dan hanya ingin berseronok sahaja. Tetapi diibaratkan orang yang mabuk cinta, Y tidak mengendahkan nasihat rakan2nya.

Kedegilan Y menyebabkan rakan2nya membuat keputusan memberitahu kepada N. Mendengar berita tersebut N begitu sedih dan cuba meminta penjelasan daripada Y. Perkara yang diharapkan berlaku sebaliknya. Y begitu berang dan tanpa berfikir panjang mengambil keputusan menamatkan hubungan dengan N.

Tindakan zalim Y menyebabkan N betul2 sedih dan terseksa. Rakan2 yang lain turut bersimpati terhadap N dan menyalahkan Y. Penangan kekecewaan itu memberi kesan yang sangat mendalam kepada diri N hinggakan dirinya tidak terurus dan perlu mendapatkan kaunseling dan sokongan rakan2. 

Dalam masa yang sama Y sedang dalam lamunan cinta dengan gadis baru tersebut dan langsung tidak menghiraukan penderitaan N. Rakan2nya turut menghukum dengan memulaukannya, namum Y sedikit pun tidak berasa terancam kerana baginya dunia ini hanya ada dia dan gadis baru tersebut. 

Hinggalah pada suatu hari giliran Y menerima nasib yang sama kerana gadis tersebut memberitahu bahawa dia tidak pernah mempunyai perasan cinta kepada Y tetapi menganggap Y seperti kawan biasa. Sedangkan dalam pada itu rupa2nya gadis tersebut sedang menjalin hubungan cinta bersama lelaki lain.

Hancurnya hati Y hanya Tuhan sahaja yang tahu. Hidupnya dirasakan begitu gelap. Dia mula mencari rakan2nya untuk menjadi tempat mengadu tetapi rakan2nya telah tekad meninggalkannya dan tidak menghiraukannya lagi. Kini Y betul2 keseorangan. Dirasakan alam ni sedang menghukumnya atas kesilapan yang dia lakukan. Dia terperangkap dalam egonya sendiri. Kini barulah dia sedar yang mana kaca dan permata.

Setahun berlalu. Apa yang berlaku ada hikmahnya tersendiri. Siapa sangka sejak peristiwa itu Y telah melibatkan diri secara aktif dalam kumpulan dakwah dan membina persahabatan dengan rakan2 baru. Kini dia lebih memahami tentang agama dan batas2 dalam pergaulan antara lelaki dan wanita. Baginya tiada lagi istilah "kapel" sebelum kahwin. Yang ada hanya cinta kepada Allah dan Rasul selain cinta kepada ibu bapa dan keluarga.

Suatu ketika dia terpandang dari jauh kelibat N. Masih sama seperti dulu. Berpakaian longgar, bertudung labuh, berstokin serta mengenakan sarung tangan. Sungguh ayu mengikut syariatNya.. Maka Y cuba mendekati N melalui risikan terhadap rakan2nya. N berjaya dihubungi. Dia cuba melamar N sekali lagi dengan pendekatan berbeza. Lamaran yang serius untuk memperisterikan N. 

Gambar Hiasan


Tetapi N begitu kuat pendiriannya. Walaupun dia mengaku sudah memaafkan Y atas apa yang telah berlaku tetapi N tidak mahu lagi kenangan lama kembali dalam hidupnya. Lalu N menolak lamaran Y. Berat hatinya atas penolakan tersebut. Tetapi Y begitu optimis bahawa jika jodohnya dengan N sudah pasti mereka akan bersatu juga akhirnya. 

Setahun sebelum tamat pengajian di kampus Y cuba menghubungi N. Tetapi berita yang dia peroleh amat menyedihkan. N telah bernikah sebulan yang lalu atas pilihan keluarga. Bermakna Y terlewat sebulan untuk melamar N. Perasaan sedih menyelubungi Y. Dia tidak sangka gadis yang pernah dia cintai sebelum ini, seorang yang biasa2 berubah ke arah yang jauh lebih baik atas usahanya, kini sudah bergelar isteri orang.

Apa pun berlaku Y harus redha. Terima dengan ketentuanNya. Y berharap N bahagia bersama suami dan keluarga tersayang. Sesekali Y dalam diam2 mengikuti perkembangan N dan seronok melihat kebahagiaan mereka. Alhamdulillah.. Dia telah memperoleh orang yang selayaknya untuk dia yang boleh membimbing, menjaga dan memberi kebahagian kepadanya. Semoga N menjadi isteri yang solehah..









Gambar Hiasan


Masa berlalu begitu cepat. Y meneruskan hidupnya seperti biasa. Perkara lalu hanya tinggal kenangan. Dia mengambil pengajaran atas pengalaman hidupnya. Jika dia berkahwin suatu hari nanti dia akan menerapkan kefahaman yang jelas tentang agama terhadap anak2nya. Suatu larangan itu perlulah mempunyai penerangan. Bukan hanya sebagai larangan semata-mata. Dan yang paling penting adalah meletakkan cinta kepada Allah dan rasul lebih utama daripada cinta kepada yang lainnya. "Jika cinta mestilah membawa ke syurga~ "


Wallahua'lam.. Cerita ini tiada kena mengena antara yang hidup mahupun yang telah meninggal dunia. Jika ada mungkin ianya suatu kebetulan.. ^_^ V



Gambar Hiasan






Tuesday, November 19, 2013

:::Mari Menjadi Hamba:::

Hidup ini selain untuk beribadah kepada Allah, menjadi khalifah di muka bumi serta menjadi hambaNya, ia juga adalah suatu medan ujian yang perlu dilalui demi menuju Ilahi..

Tidak kira siapa pun samada aku, engkau, dia mahupun mereka... Yang kecil, besar, tua ataupun muda. Lelaki dan wanita. Islam, Yahudi juga Nasrani. Selagi bergelar seorang manusia maka engkau pasti diuji. Ia bertujuan menujukkan bahawa engkau adalah makhluk yang lemah lagi hina, tidak terdaya kepada suatu pun melainkan dengan izinNya. Lemahnya engkau, berertinya hebatnya yang Maha Berkuasa. 

Lebih-lebih lagi engkau yang mengaku Islam, malah BERIMAN. Lalu Allah berfirman dalam surah al-Ankabut, ayat 2-3 yang bermaksud: 

"Apakah manusia mengira mereka dibiarkan mengatakan; 'kami telah beriman', sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka dan benar-benar Allah mengetahui orang-orang yang benar dan mengetahui pula orang-orang yang dusta."



Maka selayaknya engkau diuji menurut apa yang engkau ucapkan. Tetapi Allah itu Maha adil, Pengasih lagi Penyayang, lalu Dia berfirman dalam surah al-Baqarah ayat 286 yang berbunyi "La yukallifullahu nafsan illa wus'aha..",  yang bermaksud:

"Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya.."



Jelaslah betapa Sang Pencipta itu lebih memahami akan perihal makhluk ciptaanNya dan Dia lebih mengetahui tahap daya upaya engkau dalam mengharungi ujian serta mehna itu. Kasihnya Allah dengan menimpakan sesuatu berdasarkan kemampuan diri, semata-mata supaya engkau ingat dan kembali kepadaNya.

Rakan-rakan sekalian, ketahuilah walau semua manusia itu diuji tetapi keistimewaan kepada mereka yang beriman adalah sifat sabar. Islam, Yahudi dan Nasrani semuanya diuji atas ujian yang tersendiri. Mukmin itu berbeza dengan yang lainnya melalui kesabaran atas ujian dan dugaan tuhannya.

Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepada kalian dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (al-Baqarah: 155)



Kenapa kita perlu bersabar dengan ujian tersebut? Setiap yang Allah jadikan itu punya hikmahnya tersendiri. Menerusi akal dan fikiran yang waras, jawapan bersama engkau. Kesabaran itu untuk mendidik engkau menjadi orang yang bersyukur. Bersyukur dengan nikmat yang sedia ada mahupun yang akan datang. 

Setelah ditimpa dugaan seorang mukmin itu akan sedar bahawa selama ini dia dilimpahi dengan pelbagai jenis nikmat, maka dengan itu dia mula belajar bersyukur. Lalu dapatlah dia harungi dugaan dengan tabah dan sabar hinggalah kemenangan menjadi miliknya. Syukur yang berterusan hingga terbit keikhlasan dalam tindakan juga amalannya. 

Dan dengan kesabaran itu juga sebagai tanda dan membuka peluang supaya iman dapat naik satu tingkat daripada sebelumnya, InsyaAllah.. Begitulah untungnya orang-orang beriman yang sentiasa teguh hatinya dengan kesabaran.

Jika tiada sabar dalam mengharungi ujian, maka syukur itu pasti tidak wujud. Tanpa syukur hilanglah keikhlasan dalam ibadah. Maka tiadalah bezanya antara engkau dengan Yahudi dan Nasrani.. Nauzubillahi min zalik.

Jadi ini adalah peringatan juga nasihat untuk engkau yang bergelar Muslim dan Mukmin. Bersabarlah atas ujian. Jadilah hamba yang bersyukur, refleksi dengan amalan. 

Dengan usaha yang merupakan mujahadah melalui jalan yang Allah redha, berkat doa yang menjadi senjata Muslim, dan tawakal sebagai bukti pergantungan harap yang tidak berbelah bahagi kepada Rabbul 'Alamin.. Moga Allah redha, insyaAllah Dia permudahkan.. Allahumma Ameen~








Sunday, November 17, 2013

:::Aku Ada, Kau Ada??:::

Penghujung tahun 2013, musim kenduri kahwin sana-sini. Ramai juga kawan aku yang berkahwin. Bulan ni dua pasangan. Bulan depan ada lagi beberapa pasangan. Tak termasuk lagi jemputan tahun-tahun yang lepas dan juga tahun-tahun yang akan datang.. 

Baik kawan masa sekolah, kawan di universiti mahupun kawan-kawan di tempat kerja... Ramai yang sudah dan sedang ke arah membina rumah tangga mereka.

Tapi aku.....? Err..... Wallahua'lam.. Tak tau lagi bila masanya nak tiba.. So, "aku ada, kau ada??  
Ok fine.. Sebenarnye korang je ada, aku tak ada.. -.-"
Lol.

Gambar-gambar di bawah ni merupakan majlis perkahwinan kawan-kawan sekolah yang aku sempat pergi. Kawan-kawan universiti sorry la, tak dan nak pergi sebab jauh-jauh belaka..huhu..




        Semalam, majlis kahwin ex-classmate masa sekolah dulu, Siti Mariah bersama pasangannya.



             Hari ini, majlis kahwin rakan sekolah juga. Irsyad & Ainul. Kedua mereka ni kawan sama sekolah. So orang kata cinta waktu sekolah ni cinta monyet adalah tahyul la kan3... ^_^




Yang ni majlis tahun lepas. Kawan rapat masa sekolah dulu, Shahir namanya.. Tapi pengapit lagi encem.... ^_^    haha.. 





         Semasa majlis akad nikah Shahir.. Macam aku pulak yang nak nikah.. -_*


Untuk pengetahuan korang, Shahir & Irsyad ni kawan aku paling rapat masa sekolah dulu. Gado sama2, melawak sama2.. Tapi time sekolah dulu aku la Mat Romeo nye.. Satu sekolah tahu aku bercinta sampaikan ustaz dan ustazah pun tahu.. Tapi la ni aku lah yang jadi antara yang paling lambat kahwin.. Kui3..

Tu namanya jodoh.. Urusan jodoh, ajal maut, rezeki dan perkara-perkara ghaib yang lain ni urusan Allah. Dia dah aturkan semolek-moleknya untuk hambaNya.. Lebih-lebih lagi aku ni bukanlah daripada keluarga yang senang, jadi segalanya mesti atas usaha sendiri tanpa bantuan keluarga. 

Takpe, tak tahun ni tahun depanla.. Tak tahun depan tahun2 depannya lagilah.. hehe..

Aku doakan untuk pasangan pengantin ni dan siapa2 sahaja moga hubungan yang terjalin tu kekal hingga ke syurga.. Moga Allah berkati dan rahmati kalian. Dan...................... Moga cepatla juga sampai jodoh bagi kami yang belum kahwin ni... Ngeee~    :D



Friday, November 15, 2013

:::Kembara Hamba: Berkali-kali Aku Dilamar:::

"Kalaulah akak ada adik perempuan dah lama akak lamar kau bagi pihak dia..."  Kata seorang staf CIMB Bank yang berpangkat 'kakak' kepada aku. Aku hanya panggil dia dengan panggilan "Kak Lin".
Waktu tu baru sebulan aku bekerja di sana. Kami bekerja dalam sebuah kumpulan kecil yang terdiri daripada sembilan orang ahli, iaitu empat lelaki dan lima wanita. 

Kesemua kami datang daripada pelbagai latar belakang. Begitu juga aku.. Hanya menjadi diri sendiri.. Mungkin kerana keadaan diri yang agak "innocent", mengamalkan integriti yang tinggi, tegas serta ramah dengan rakan pasukan serta pembawakan tarbiah "Universiti Islam" maka aku dilihat sebagai seorang yang berbeza daripada orang lain.

Kak Lin antara orang yang paling rapat dengan aku, walaupun di pejabat ada segelintir staf yang tidak selesa dan kurang suka dengan sikapnya. Tetapi aku tak hiraukan cakap2 orang. Aku lebih suka berkawan daripada bermusuh. Sepanjang sebulan aku di situ hubungan aku dengan pekerja2 lain juga sentiasa baik, alhamdulillah.. 

Cumanya dengan Kak Lin, beliau selalu bawakan aku makanan sperti kek, durian crepe, dan masakan2 lain yang dibawa dari rumah.. Nyum3... Alhamdulillah rezeki Allah bagi. Lebih-lebih lagi aku hidup membujang dan kalau nak makan biasanya aku tapau je dekat kedai makan. 

Mungkin melihatkan keadaan aku berkelana seorang diri berjauhan dengan keluarga maka Kak Lin secara berseloroh mengatakan ingin melamar aku jika dia mempunyai adik perempuan. Hakikatnya tiada..haha.. 

Aku pun tersipu-sipu macam kerang dan siput yang menyusur perlahan meninggalkan ofis untuk keluar rehat..... ^_^
-
-
-
-
-
-
-
-

Dalam cerita yang lain pula ialah ketika aku mengadakan lawatan ke salah sebuah cawangan CIMB Bank di ibu kota. Memang menjadi tugas aku untuk melawat ke cawangan-cawangan CIMB sekitar Kuala Lumpur bagi membuat laporan prestasi bagi tujuan latihan pekerja. 

Jadi di sebuah cawangan ni semasa aku ingin pulang ke ofis di Bukit Damansara, aku sempat berbual dengan driver ofis tersebut. Aku pun tak ingat namanya, tapi umur dalam lingkungan lewat 40-an. Banyak yang kami bualkan. Antara soalan yang diajukan kepada aku ialah 'sudah berapa lama kerja?", "berasal dari mana?", "study dulu belajar bidang apa?" dan macam2 lagi.. Dia pun ada menceritakan mengenai keluarga dan anak-anaknya.

Tiba-tiba dia tanya aku samada sudah berkahwin ke belum? Aku pun jawablah belum..
Kemudian dia tanya, "Nak tak kalau pakcik kenalkan dengan anak pakcik..?"

Erk.... -.-"

"Anak pakcik ni janda. Pernah berkahwin dan ada seorang anak. Umur 28 tahun. Muka memang cantik macam Erra Fazira, tapi anak pakcik pakai tudung.."  Sambung pakcik tu lagi.. 

Aku terdiam tanpa mampu membalasnya.. Sampai je ofis sekali lagi aku menyusur dengan tenang seperti siput yang tidak tahu apa yang berlaku sebentar tadi....
-
-
-
-
-
-
-
-
-
-

Masih di ofis yang sama iaitu di CIMB Bank. Kali ini seorang staf lain tapi merupakan ahli kumpulan kami juga. Dia lebih mesra dengan panggilan Elly. tapi untuk adik-adik bawahan macam aku ni panggil Kak Elly la.. Dia sudah bertunang. Tapi dengar-dengar cerita dia ada masalah dengan tunangnya.

Dua minggu terakhir sebelum aku menamatkan perkhidmatan di CIMB, Kak Elly datang jumpa aku dan beritahu yang dia dah putus tunang. Dia ceritalah masalah dia tu sampailah mereka putus. Dia kata kebetulan sejak aku mula-mula kerja dulu dia macam dah ada feeling kat aku.. Dia harap aku dapat terima dia.... Arrghh... dalam hati aku, "kenapalah semua ni beraku...???"

Tapi alhamdulillah aku menolaknya dengan baik. Tapi still dari segi layanan dan gerak gerinya membuatkan aku tidak selesa. Mujurlah sudah minggu-minggu terakhir. Tiba masanya aku pun tinggalkan CIMB dan berpindah ke RHB Bank... phew..
-
-
-
-
-
-
-
-
-

Lamaran terhadap diri aku tidak berakhir di CIMB.. Seolah-olah terkena sumpahan.. Nauzubillah tapi (Alhamdulillah juga..hehe).. Di RHB pun aku mengalami perkara serupa. 

Di RHB aku bekerja di sebuah cawangan kecil yang mempunyai pekerja seramai lapan orang sahaja. Disebabkan bilangan kami yang sedikit maka hubungan kami juga rapat. Aku ada seorang rakan yang agak rapat di situ. Nizam namanya dan memang aku akui Nizam ni baik orangnya.. Boleh dikatakan masalah kami abis dikongsi bersama. Jika tak cukup duit pun saling pinjam meminjam..haha..

Boleh dikatakan kami berdua ni agak spoting la sebab kadang-kadang sebelum balik kerja kami sempat berlatih silat sama-sama. Dalam ofis tu yang tak boleh blah..  :D

Dia pun dah kenal hati budi aku dan aku pun kenal hati budi dia termasuklah menceritakan pasal keluarga masing-masing. Sampaikan dia nak jodohkan aku dengan salah seorang adik perempuan dia yang bekerja di Petronas. Fuhh.. Gaji pun besar.. RM4k beb.. Tapi apakan daya, hati ku bukan untuk siapa-siapa melainkan yang telah tercatatkan untuk ku "my Mrs. Right"... =)

Jodoh ku menanti di sana, cuma tidak ku tahu kapan waktunya...

Kini aku meneruskan kerjaya aku di Pusat Asasi UIAM sebagai pensyarah. Moga dapat dijauhkan ujian bagi hati dan nafsu.. 

Siiru 'Ala Barakatillah~




Wednesday, November 13, 2013

:::Kembara Hamba: Kenangan Terindah:::

Beberapa bulan setelah bergelar graduan aku mula merindui zaman di kampus. Di kelilingi rakan-rakan, menyertai program, kuliyah agama, study group, pergi ke kelas, latihan silat, mengorat awek (masa tahun satu tengah nakal2), menduduki peperiksaan, menyiapkan assignment, pilihanraya kampus dan sebagainya... Semuanya dalam kenangan..

Kadang-kadang jika berkesempatan aku akan ke UIAM Gombak untuk berjumpa rakan-rakan yang masih ada di sana untuk bertanya khabar dan beraktiviti bersama mereka. 

Yang paling memberi kesan adalah pasukan pencak silat UIAM, yang aku pernah anggap sebuah keluarga suatu ketika dahulu. Susah senang kami bersama. Pernah menjadi Abang Long untuk mereka dan memimpin organisasi dan mencatat kenangan manis bilamana pasukan kamilah satu-satunya pasukan yang berjaya menyumbang pingat emas ketika Karnival MASUM 2012, yang mana kami berjaya merangkul 2 pingat emas, yang juga satu-satunya emas untuk kontinjen UIAM ketika itu.



                                     Latihan Sempena Kejohanan Taming Sari V 2011


Namun sekarang ini aku hanya orang luar bagi mereka. Tiada apa lagi yang boleh dikongsi dan dilalui bersama. Cuma sekali sekala datang menjenguk dan berlatih bersama. Adalah dalam sebulan cuma dua kali aku menyertai mereka.

Terkadang aku berasa cemburu kerana kemesraan sesama mereka tanpa penglibatan aku. Dalam diam aku memendam rasa sedih. Namun aku sedar bahawa masa ku telah berlalu...

Kini rutin pagi aku hanya seorang diri. Selesai mendirikan solat subuh dan mengaji al-Quran aku bersiap ke "Taman Layang-Layang" di Kepong dan melakukan aktiviti panas badan, ber-jogging dan sedikit latihan teknik silat olahraga. Setiap pergerakan latihan yang aku lakukan, pasti aku terbayangkan rakan-rakan di sana. 

Takpe, suatu hari nanti pasti ada seorang insan istimewa yang akan menemani, insyaAllah~  ^_^